var config = { lazyads: false, navigasi: 1, navigasi_nomor: { tampilan_per_halaman: 6, tampilan_tombol_navigasi: 3, }, adblock: { pakai: true, text: 'Turn off AdBlock on the browser to view the content of this site.' }, slider: { pakai: false, kecepatan: 3, tinggi: 360 }, halaman_berjudul: { pakai: true, next: 'Selanjutnya', prev: 'Sebelumnya', latest: 'Ini Terbaru', oldest: 'Ini Terlama' }, related_post_tengah: { jumlah: 4, image: true, noimage: 'https://1.bp.blogspot.com/-msLPy2sUgRs/XsaanLh7hdI/AAAAAAAAIjQ/sMfL_VE-30MWP5PI9at8dzKtZW0igRHDgCK4BGAsYHg/w75-h56-p-k-no-nu/igniplex-noimage.png' }, related_post_bawah: { jumlah: 6, image: true, noimage: 'https://1.bp.blogspot.com/-msLPy2sUgRs/XsaanLh7hdI/AAAAAAAAIjQ/sMfL_VE-30MWP5PI9at8dzKtZW0igRHDgCK4BGAsYHg/w250-h167-p-k-no-nu/igniplex-noimage.png' }, middlebar: { jumlah: 4, image: true, noimage: 'https://1.bp.blogspot.com/-msLPy2sUgRs/XsaanLh7hdI/AAAAAAAAIjQ/sMfL_VE-30MWP5PI9at8dzKtZW0igRHDgCK4BGAsYHg/w250-h167-p-k-no-nu/igniplex-noimage.png' } };

Apple Dituntut Atas Penipuan Aplikasi e-Wallet Palsu yang Ada di App Store

Apple Dituntut Atas Penipuan Aplikasi e-Wallet Paslu yang Ada di App Store

Apple digugat lagi atas kerugian yang diakibatkan oleh aplikasi penipuan yang diduga palsu dan tersedia di App Store. Kali ini melibatkan holder cryptocurrency.

Dalam class action keluhan yang diajukan pada hari Kamis, penggugat bernama Maryland warga Hadona Diep, seorang “full-time IT cyber security profesional”. Menuding Apple sengaja “mengotorisasi aplikasi berbahaya” di App Store yang menyebabkan Diep kehilangan 474 token XRP, bernilai sekitar Rp 7juta.

Menurut pengaduan, aplikasi penipuan, spoof dari Toast Wallet yang sah yang disebut Toast Plus, digunakan untuk mencuri frase kunci Diep dan semua token di dompet palsu tersebut. Keluhan tersebut menuduh bahwa “ratusan atau ribuan” pengguna menjadi korban aplikasi penipuan Toast Plus dan bahwa lebih dari 5 juta USD dalam cryptocurrency telah dicuri.

Gugatan class action terhadap Apple adalah yang terbaru dari serangkaian gugatan yang menargetkan App Store Apple senilai 64 miliar USD. Apple sendiri membela "walled-garden" dengan mengatakan bahwa fitur tersebut membuat pengguna tetap aman dengan mencegah penipuan dan virus agar tidak diunduh tanpa diketahui. Sesuatu yang dipertanyakan oleh gugatan Diep dan lainnya, termasuk pengembang aplikasi FlickType.

Kritikus App Store juga menuduhnya sebagai pelaku monopoli yang tidak adil, perdebatan di tengah gugatan Apple vs Epic Games. Gugatan Diep juga menyebut "pasar aplikasi hampir monopolistik". Diep juga menuntut Apple untuk "mengambil tindakan pencegahan yang wajar untuk memastikan bahwa barang yang disediakannya cukup aman dan terjamin."

Apple belum mengomentari gugatan tersebut.

Aplikasi Penipuan Merajalela di Apple App Store

Aplikasi scam telah lama menjadi masalah di Apple App Store dan Google Play Store. Apple telah dikritik karena secara tidak sadar mempromosikan aplikasi palsu, dan menurut laporan dari Washington Post, sekitar 2% dari aplikasi terlaris di App Store adalah penipuan.

Apple tampaknya telah berjuang untuk menjauhkan aplikasi penipuan yang berkembang biak dengan cepat dari App Store-nya. Di mana menyebabkan kerusakan pada bisnis dan konsumen.

Julie Conroy, kepala wawasan risiko dan penasihat di firma penelitian dan penasihat Aite-Novarica Group, mengatakan bahwa pertempuran melawan aplikasi palsu bukanlah hal baru.

“Penyerang telah menggunakan taktik yang sangat canggih selama bertahun-tahun untuk menipu konsumen tanpa disadari agar mengunduh aplikasi palsu dari toko aplikasi untuk menyebarkan malware dan mengkompromikan kredensial,”

“Meskipun toko aplikasi memiliki proses peninjauan untuk mencoba mendeteksi ini, penipu telah mengembangkan beberapa cara cerdik untuk menghindari deteksi,” tambah Conroy.

Conroy juga menulis bahwa pendidikan konsumen telah menjadi komponen kunci dari strategi defensif yang diambil oleh lembaga keuangan untuk melindungi konsumen, tetapi itu dapat menjadi tantangan untuk diterapkan dan diukur karena konsumen dibanjiri dengan pesan dari berbagai sumber tentang keamanan siber.

Berita Terkait

Posting Komentar