Begini Strategi Pemasaran Terbaik di Media Sosial Untuk Bisnis Kecil (UKM)

- 9:53 AM
Begini Strategi Pemasaran Terbaik di Media Sosial Untuk Bisnis Kecil (UKM)

PortalSoho - Media sosial saat ini menjadi dunia tersendiri yang menjadi ceruk pasar menggiurkan untuk berbagai bisnis di berbagai belahan dunia. Oleh sebab itu banyak organisasi, termasuk usaha kecil dan menengah (UKM) menggunakan media sosial sebagai alat pemasaran.

Organisasi sering menggunakan media sosial sebagai alat pemasaran untuk membangun komunitas mereka/ penggemar, meningkatkan lalu lintas ke situs web mereka, memberi informasi kepada pelanggan, menarik pelanggan baru, mendengar preferensi konsumen, mendapatkan ide pengembangan produk baru, mengiklankan produk baru, berbagi kampanye promosi, meningkatkan sumbangan, mendorong partisipasi acara, dan masih banyak lagi.

Dengan demikian, melakukan pemasaran menggunakan media sosial telah menjadi tren global saat ini. Meski sudah menjadi hal umum, namun tidak ada strategi pemasaran di media sosial yang bersifat satu untuk semua.

Untuk berkomunikasi secara efektif dengan berbagai kelompok/ segmen pelanggan dan berhasil menjalankan kampanye pemasaran media sosial di berbagai wilayah, pemilik bisnis harus benar-benar menyesuaikan strategi pemasaran media sosial mereka. Tetapi bagaimana cara yang harus dilakukan agar dapat menyesuaikan strategi pemasaran di media sosial?

Di sini kami ingin memberikan beberapa saran terkait strategi pemasaran terbaik di media sosial untuk bisnis kecil dan menengah (UKM).

1. Sesuaikan Platform Media Sosial yang Ingin Digunakan

Teliti pasar bisnismu dan sesuaikan platform media sosial yang harus digunakan. Dengan penggunaan platform media sosial yang tepat, termasuk UKM, dapat dengan mudah mengiklankan produk di berbagai platform media sosial dan menjual produk ke konsumen di berbagai wilayah.

Ada perbedaan budaya dalam perilaku konsumen, termasuk perilaku penggunaan media sosial. Konsumen dalam kelompok demografis yang berbeda mungkin memiliki preferensi yang berbeda untuk alat media sosial mereka.

Temuan penelitian Pew Research Center (2018) menunjukkan bahwa ada perbedaan generasi dan gender dalam menggunakan platform media sosial di Amerika Serikat.

Secara umum, Facebook banyak digunakan oleh konsumen dalam berbagai jenis kelamin dan kelompok umur. Namun, Instagram dan Snapchat sering digunakan oleh generasi muda.

Jika bisnis kamu ingin menjangkau berbagai pelanggan di berbagai kelompok demografis, Facebook adalah pilihan yang baik. Kamu dapat memilih segmen pasar tertentu berdasarkan jenis kelamin, usia atau gaya hidup ketika beriklan di Facebook.

Jika ingin menjual produk ke generasi muda, kamu dapat menggunakan Instagram sebagai alat pemasaran. Ada juga perbedaan industri dalam penggunaan media sosial. Banyak perusahaan mode, seperti perusahaan pakaian, memposting gambar produk di Instagram.

Kuncinya adalah kamu memilih platform media sosial yang tepat untuk menjangkau target pasar dari bisnismu.

Baca juga : Cara Jitu Untung Berlimpah Dari Bisnis Dengan Banyak Pesaing

2. Mengetahui Model Bisnis

Berbagai jenis pemasaran bisnis (mis. Bisnis ke konsumen (B2C) vs. bisnis ke bisnis (B2B) vs nirlaba) memiliki misi dan tujuan usaha yang berbeda. Berbagai jenis bisnis ini mungkin memiliki tujuan pemasaran media sosial yang berbeda juga.

Dalam sebuah survei online yang ditujukan untuk mengeksplorasi penggunaan pemasaran media sosial dan membandingkan berbagai jenis tujuan pemasaran media sosial oleh bisnis dan penggunaan alat pemasaran media sosial. Menunjukkan bahwa lebih banyak perusahaan B2C daripada B2B dan organisasi nirlaba menggunakan media sosial untuk mendengarkan suara pelanggan, meningkatkan penjualan, dan membangun komunitas merek / penggemar.

Sementara, lebih banyak organisasi nirlaba daripada perusahaan B2C dan B2B menggunakan media sosial untuk meningkatkan donasi dan mendorong partisipasi acara. Lebih jauh lagi, lebih banyak organisasi B2B daripada B2C dan organisasi nirlaba menggunakan LinkedIn untuk memberikan konten informatif dan menunjukkan kepemimpinan pemikiran.

Temuan penelitian dipresentasikan pada konferensi Association for International and Intercultural Communication (IAICS) tahun 2018 di Chicago, Illinois. Laporan penelitian lengkap akan dipublikasikan oleh China Media Research pada tahun 2020 (Wu, 2018; Wu, in press).

Dengan demikian, penting untuk digaris bawahi, bahwa sasaran pemasaran media sosial bisnis kamu harus konsisten dengan misi perusahaan dan tujuan bisnis secara keseluruhan. Misalnya, jika bisnis kamu adalah perusahaan B2C, kamu dapat menggunakan media sosial untuk mendapatkan umpan balik dari pelanggan.

Komentar pelanggan di media sosial masukan dan wawasan berharga tentang produk dan layanan yang kamu berikan. Saran mereka juga dapat membantu kamu menghasilkan ide pengembangan produk baru.

3. Mencoba Konten Video

Konsumen saat ini lebih senang melihat tampilan visual yang menarik. Oleh sebab itu, coba untuk mempertimbangkan memposting konten video di situs media sosial kamu. Satu video mungkin bernilai 1.000 kata.

Dalam hal ini, kami menyarankan menyesuaikan panjang dan konten video online tersebut untuk platform media sosial yang berbeda.

Baca juga : Ingin Jadi Jutawan Sebelum Usia 25 Tahun? Lakukan 3 Hal Ini!

4. Pilih Alat Analisis Sosial yang Sesuai

Tidak ada satu pun cara terbaik untuk mengukur efektivitas kampanye media sosial. Banyak perusahaan hanya melihat angka, seperti jumlah pengikut, suka dan komentar. Banyak platform memiliki alat bawaan, seperti Facebook Insights dan LinkedIn Page Analytics. Keduanya gratis dan mudah digunakan.

Ada juga alat analisis sosial lain yang biasa digunakan oleh beberapa ahli. Misalnya, Google Analytics untuk melacak lalu lintas media sosial dan keterlibatan di seluruh platform.

Jika bisnis kamu ingin menganalisis kata elektronik dari mulut ke mulut (eWOM) di situs media sosial, kamu dapat menggunakan alat analisis sentimen sosial, seperti Hootsuite, untuk mengidentifikasi kata kunci dari komentar sosial pelanggan Anda dan mengevaluasi berapa persen dari komentar ini. positif, negatif atau netral.

Kamu juga dapat memilih alat analisis sosial yang sesuai berdasarkan apa yang ingin diketahui, tujuan pemasaran media sosial dan anggaran yang dimiliki. Menggunakan alat analisis sosial dapat membantu perusahaan untuk melacak efektivitas halaman/ posting media sosial dan apakah hal tersebut dapat mencapai tujuan pemasaran media sosial atau tidak.
Penulis: Noval Irmawan Gambar Ilustrasi

Submit Public Comment Here
EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search