5 Soft Skill yang Harus Dikuasai Oleh Pengusaha Agar Bisnis Tidak Gagal

- 9:28 PM
5 Soft Skill yang Harus Dikuasai Oleh Pengusaha Agar Bisnis Tidak Gagal

Seorang pengusaha harus memiliki soft skill yang mumpuni agar bisnis yang sedang dijalaninya tidak mengalami kegagalan. Ini akan sedikit bersinggungan dengan "visi besar" yang sering digaungkan oleh para motivator bisnis, yang mereka katakan sebagai kunci dari kesuksesan. Nyatanya memiliki visi besar saja tidak cukup.

Seorang wirausahawan yang ingin sukses dalam mengembangkan bisnisnya haruslah memiliki kemampuan diri yang baik, termasuk mengelola masalah dalam bisnis. Untuk itulah, dibutuhkan soft skill agar setiap langkah yang dilakukan tidak berdampak buruk terhadap apa yang sudah dikerjakan sebelumnya, bahkan harus dapat memperbaikinya.

Dalam hal ini Nicolas Cole, founder dari Digital Press  Seperti dikutip dari blog pribadinya di Medium, mengatakan bahwa setidaknya ada 5 soft skill yang harus dimiliki seorang pengusaha agar bisnis yang sedang Anda penjuangkan tidak berakhir dalam kegagalan yang menyakitkan.

1. Dapat Mengelola Stres Orang Lain

Pada dasarnya, stres tidak selalu buruk. Stres hanya stres. Segalanya bisa berjalan dengan sangat baik - dan stres yang Anda rasakan berakar dari berbagai macam urusan dalam banyak hal sekaligus.

Di lain waktu, stres menjadi sangat emosional. Orang menjadi frustrasi. Konflik muncul. Dan tentu resolusi perlu ditemukan.

Sebagai seorang wirausahawan, tugas Anda adalah menjadi inti yang kuat bagi perusahaan Anda. Anda tidak dapat menginternalisasi stres orang lain - saat Anda melakukannya, Anda akan menemukan diri Anda dalam lingkaran kematian.

Sebaliknya, Anda perlu memisahkan perasaan orang lain dan apa yang Anda rasakan. Dan jika Anda merasa stres sendiri, Anda perlu mengalaminya terlebih dahulu sehingga Anda dapat lebih produktif membantu orang berikutnya mengatasi stres mereka.

Sebagian besar pengusaha tidak pernah belajar cara melakukan ini. Sebaliknya, mereka membangun kebencian yang sangat besar bagi orang-orang di sekitar mereka, tidak pernah menyadari bahwa mereka tidak pernah menguasai keterampilan mengelola emosi mereka sendiri secara paralel dengan orang-orang di sekitar mereka.

Soft skill yang dimaksud di sini adalah kecerdasan emosional.

2. Cobalah Untuk Tidak Menjual Barang/ Jasa, Tapi Visi

Ini adalah pelajaran yang Cole pelajari dari seorang mentornya.

Begitu banyak wirausahawan membangun produk dan layanan yang mereka anggap orang akan membeli. Sementara itu, mereka tidak menginvestasikan waktu untuk memahami bagaimana mereka akan mengkomunikasikan nilai mereka - dan akhirnya berbagi visi perusahaan mereka.

Apakah Anda ingin menyebutnya sebagai bentuk komunikasi, berbicara di depan umum, atau penjualan langsung, apa yang saya sadari adalah bahwa para pendiri terbaik tidak menjual apa pun kepada Anda.

Mereka memberi Anda kesempatan untuk menjadi bagian dari sesuatu yang hebat.

Saat Anda mencoba menjual seseorang pada sesuatu, Anda berada dalam posisi yang kurang menguntungkan. Dan dalam arti, Anda kalah dalam pertempuran. Tidak ada yang ingin merasa seperti mereka “membeli ke” suatu produk atau layanan. Mereka ingin merasa seperti mereka melompat ke tim pemenang - dan cara Anda melakukannya adalah mengomunikasikan apa yang Anda lakukan dengan cara yang memicu emosi positif.

Soft skill di sini saya akan meletakkan di bawah payung public speaking.

3. Keyakinan Untuk Meyakinkan Orang Lain

Ketika Cole pertama kali meluncurkan Digital Press, timnya memiliki beberapa klien yang mengatakan, "Ini kedengarannya hebat, tetapi kami ingin Anda melakukannya untuk kami dengan diskon untuk tiga bulan pertama."

Sekarang, terutama ketika Anda pertama kali memulai (Digital Press bahkan belum menandatangani tiga klien), akan sangat mudah untuk menyerah dan berkata, "Ok, tentu, kami akan menerimanya," hanya karena Anda menginginkan bisnis Anda diterima.

Cole tidak percaya itu benar.

Setiap pendiri hebat dengan produk hebat tahu nilainya - dan mereka juga tahu berapa banyak nilai produk atau jasa mereka.

Setiap kali seseorang kembali meminta penurunan harga, Cole berdiri di tempatnya dan berkata, “Kami benar-benar menghargai pekerjaan yang kami lakukan, dan ingin memberikan produk sebaik mungkin yang kami bisa untuk klien kami. Dan untuk melakukan itu, biaya kami tetap. ”

Tebak apa yang terjadi?

Setiap klien yang mencoba barter akhirnya kembali dan menandatangani untuk jumlah penuh.

Orang (terutama klien) menantang Anda karena mereka ingin diyakinkan. Anda perlu belajar bagaimana menemukan kepastian itu dalam diri Anda, sehingga Anda dapat menerapkannya untuk meyakinkan orang lain.

4. Mencoba Untuk Terus Mencari Teman, Bukan Jaringan Bisnis

Siapa pun yang mendekati jaringan dengan nametag "Hello: My Name Is" salah.

Jejaring bukan tentang menumpuk email atau menampilkan sebanyak mungkin peristiwa yang Anda bisa.

Jejaring adalah tentang berteman dengan orang-orang di industri Anda (atau industri paralel) yang juga melakukan hal-hal keren - dan kemudian menemukan cara untuk memberi mereka nilai sebanyak mungkin yang Anda bisa.

Soft skill di sini adalah bagaimana Anda menampilkan diri. Ketika Anda mengejar jaringan demi jaringan, apa yang Anda dapatkan adalah tumpukan kartu nama yang tidak berarti.

Buat teman, bukan kontak.

5. Berdayakan, Jangan Memberi Perintah

Dan akhirnya, soft skill terbesar dari semuanya adalah mampu memberdayakan orang-orang di sekitar Anda untuk membuka potensi mereka sendiri.

Dalam hal ini Cole memiliki beberapa mentor yang benar-benar luar biasa dalam hidupnya. Dan masing-masing dari mereka memiliki hadiah karena memungkinkannya untuk melihat apa yang mungkin bagi dirinya sendiri, sementara secara bersamaan membuat Cole merasa cukup percaya diri untuk bergerak ke arah itu.

Sebagian besar "pemimpin" tidak memberdayakan. Mereka menginstruksikan. Mereka memberi perintah. Mereka memberi tahu orang-orang apa yang harus dilakukan, tanpa benar-benar meluangkan waktu untuk memahami apa yang mendorong setiap orang secara unik.

Tetapi ketika Anda meluangkan waktu untuk melihat apa yang membuat seseorang “mencentang,” apa yang mengilhami mereka, apa yang menggerakkan mereka, Anda bisa memupuk kualitas-kualitas itu dengan cara membawa yang terbaik dari mereka. Ini memberi mereka tujuan yang lebih besar untuk pekerjaan mereka, meningkatkan kepercayaan diri mereka, dan yang paling penting, membangun kesetiaan mereka.

Mengapa?

Karena mereka merasa seolah-olah Anda peduli dengan kepentingan pribadi mereka.

Dan di penghujung hari, itulah yang kita semua inginkan. semua orang ingin mentor, bukan bos. Semua orang menginginkan guru, bukan pendisiplin. Kita ingin orang-orang yang peduli dengan kita dan harapan pribadi, impian, dan aspirasi kita.

Yang artinya, sebagai seorang pemimpin, terserah Anda untuk memeliharakan itu dalam diri Anda terlebih dahulu, sehingga Anda bisa memelihara kualitas-kualitas yang sama itu pada orang lain.

Baca juga : Darvin Kurniawan: Ada 3 Cara Agar "ICO" Berhasil dan Sesuai Peraturan di 2018

Submit Public Comment Here
EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search