Header Ads

Harga Bitcoin Hari Ini: Turun Kembali di Bawah $ 10.000, Ada apa?



Harga Bitcoin Hari Ini - Pada pekan kemarin, harga Bitcoin telah kembali menembus angka $ 10.000, setelah sebelumnya berkutat di angka merah setelah pergantian tahun 2017 ke 2018. Harga Bitcoin sempat diprediksi akan bertahan di atas $ 10.000 dan akan terus naik mencapai $ 20.000. Namun, selang satu pekan, hari ini harga Bitcoin kembali turun ke bawah, harganya berkisar di angka $ 9.600 saja. Kira-kira apa penyebabnya?

Penyebab Harga Bitcoin Kembali Turun

Salah satu issue yang paling mungkin mengakibatkan kembali turunnya harga Bitcoin adalah karena adanya pernyataan dari Bank of America yang menyatakan bahwa Bitcoin atau Kripto sebagai resiko bisnisnya. Ini diungkapkan saat mereka merilis catatan publik.

Dalam pengarsipan tahunannya dengan Surat-surat berharga dan Komisi Pertukaran. Bank of Amarica menyatakan bahwa teknologi mata uang kripto dianggap dapat menghambat kemampuan bank terbesar kedua di AS tersebut untuk mematuhi peraturan anti pencucian uang. Selain itu, mata uang kripto juga dianggap menimbulkan ancaman persaingan dan memaksa perusahaan untuk menghabiskan lebih banyak uang untuk mengikuti perkembangan zaman.

Seperti diketahui dalam laporan, "Mata uang kripto" disebutkan tiga kali dalam laporan tahunan tersebut, semuanya ada di bagian mengenai faktor risiko.

Referensi pertama adalah dalam pembahasan undang-undang AML, know-your-customer, sanksi dan korupsi luar negeri di A.S.

"teknologi yang muncul, seperti seperti mata uang kripto, dapat membatasi kemampuan kita untuk melacak pergerakan dana," kata pengarsipan Bank of America.

"Kemampuan kita untuk mematuhi undang-undang ini bergantung pada kemampuan kita untuk memperbaiki kemampuan deteksi dan pelaporan dan mengurangi variasi dalam proses pengendalian dan pengawasan akuntabilitas." lanjutnya.

Ancaman yang Kompetitif

Namun yang lebih penting lagi adalah pengakuan bahwa mata uang kripto memiliki risiko kompetitif bagi bank.

Dalam sebuah perihal tentang pesaing baru di industri jasa keuangan, Bank of America mengungkapkan kehati-hatiannya tentang bagaimana preferensi klien dapat mengarahkan mereka untuk menggunakan produk seperti mata uang kripto - yang, seperti berdiri, bank tidak menawarkan dukungan apapun.

"Klien dapat memilih untuk melakukan bisnis dengan pelaku pasar lainnya yang terlibat dalam bisnis atau menawarkan produk di area yang kami anggap spekulatif atau berisiko, seperti mata uang kripto."

Memang, penyebutan mata uang kripto sebagai risiko eksternal diambil satu langkah lebih jauh, dengan Bank of America yang menyatakan bahwa adopsi yang meningkat akan mengakibatkannya harus mendedikasikan lebih banyak sumber daya - yaitu, menghabiskan uang - agar tetap kompetitif.

"Dia menerapkan secara luas teknologi baru, termasuk layanan internet, sistem kripto dan sistem pembayaran, memerlukan pengeluaran yang besar untuk memodifikasi atau menyesuaikan produk dan layanan yang ada," kata bank tersebut.

Bank of America adalah salah satu dari beberapa bank A.S. yang baru-baru ini melarang penggunaan kartu kredit mata uang kripto. Bank tidak membatasi pembelian kripto dengan menggunakan kartu debit.

=== PORTAL SOHO ===
Penulis: Noval
Editor: Asrinur

Tidak ada komentar

*Budayakan untuk meninggalkan jejak komentar

Diberdayakan oleh Blogger.