Darvin Kurniawan: Ada 3 Cara Agar "ICO" Berhasil dan Sesuai Peraturan di 2018

- 1:32 AM

Bisnis, PortalSoho - Co-Founder dan CEO Crowdvilla, yang juga merupakan Founder dan CEO Reidao, Darvin Kurniawan mengungkapkan tigal hal yang dapat dilakukan oleh startup blockchain dalam menyelenggarakan Initial Coin Offering (ICO) agar berhasil menarik investor dan tidak menyalahi peraturan yang ada di tahun 2018.

Dalam tulisannya di Tech in Asia, Darvin menyebut di tahun 2018 akan ada gejolak di industri blockchain. Alasannya adalah karena banyak pihak yang tidak begitu mendukung adanya teknologi ini, sehingga kepercayaan terhadap ekonomi blockchain mulai digeserkan.

Namun, Darvin juga mengungkapkan bahwa ada 3 hal yang bisa dilakukan agar startup blockchain dapat bertahan, bahkan sukses, dengan tetap mengikuti peraturan yang ada di tahun 2018. Darvin menilai para pemula yang memiliki sebuah proyek haruslah berada di tim yang tepat, memiliki nasihat hukum, dan dapat memobilisasi komunitas mereka.

Adapun tiga cara perusahaan blockchain yang bisa dilakukan untuk membuktikan nilai mereka di tahun 2018 adalah sebagai berikut:

1. Membuktikan ICO yang Nyata

ICO adalah cara baru bagi pemula untuk mendapatkan modal yang mereka butuhkan untuk mengembangkan resep mereka dari teori ke dalam praktik. Sebagai imbalannya, mereka akan mendapatkan bitcoin atau ethereum.

Dalam hal ini para pemula akan menawarkan koin unik atau "token" mereka untuk digunakan sebagai mata uang kripto pada platform blockchain mereka atau sebagai aset yang dialokasikan. Bukti ini dapat menyimpan nilai aset dunia nyata, seperti saham real estat atau karya seni.

Contoh yang menceritakan bagaimana nilai intrinsik token dapat dengan mudah terdistorsi adalah kasus Tether yang terkenal. Token mereka dianggap sebagai "stablecoin" karena nilainya dipatok pada dolar AS (1 Tether coin = US $ 1).

Namun beberapa orang mengklaim bahwa Tether mungkin menciptakan token dari udara tipis, dan ini pada gilirannya memanipulasi seluruh pasar mata uang kripto. Menurut beberapa laporan, sebuah audit yang direncanakan perusahaan Tether baru-baru ini jatuh.

Dengan mempertimbangkan hal ini, para pemula harus memastikan mereka mengerti bagaimana token akan menguntungkan perusahaan mereka, model bisnis, dan komunitas investor yang lebih luas sebelum meluncurkan ICO. Mereka perlu menentukan apakah koin mereka adalah token atau sekuritas saja. Jika itu yang sekuritas, mereka mungkin harus tunduk pada pembatasan tertentu.

Ini terjadi pada banyak perusahaan startup berbasis di AS seperti perusahaan Kaviar, yang telah menghadapi hukuman dari Securities and Exchange Commission (SEC) AS karena melewati batas antara keamanan dan token.

Ada berbagai jenis token: utilitas, hadiah, dan mata uang. Definisi dan komponen token yang ketat masih belum jelas dan mudah ditempa. Startup dapat memanggil token apapun yang mereka inginkan, namun harus membuktikan bahwa dana mereka bukan sekuritas.

Beberapa ICO hanya menyapu bersih investor dari uang mereka. Jadi, investor yang semakin skeptis dengan cepat mempertanyakan motif dan kebutuhan untuk meluncurkan penjualan token.

2. Melakukan Hal Benar Dari Hari Pertama

Mayoritas ICO yang gagal terinspirasi oleh gagasan hebat namun tidak memiliki dasar penelitian dan panduan hukum yang diperlukan untuk menyampaikan konsep whitepaper mereka.

Sebagai contoh OneCoin, sebuah kelompok "mata uang kripto" yang menghadapi penyelidikan kriminal, tuduhan melakukan kecurangan, dan bahkan ada anggota tim yang ditangkap. Sementara perusahaan menolak semua klaim kesalahan berat, baru-baru ini didenda sekitar US $ 3 juta (atau € 2,5 juta) di Italia untuk operasi sebagai skema Ponzi.

Mencari penasihat hukum yang sesuai dari mentor dan penasihat berkualitas dari yurisdiksi yang relevan akan menambah nilai yang tak terukur. Namun, banyak isu utama yang berkaitan dengan perusahaan berbasis blockchain belum sepenuhnya didefinisikan dalam kerangka peraturan.

Dalam kasus ini, cobalah bekerja dengan perusahaan papan atas yang memiliki lebih banyak "bobot merek" untuk kredibilitas atau yang mengkhususkan diri pada teknologi, keuangan, atau niche khusus Anda. Perhatian atas kehati-hatian terhadap peraturan keuangan dan penghormatan terhadap yurisdiksi akan membuktikan kepada calon investor bahwa sebuah startup serius dengan pekerjaan yang mereka lakukan.

Baca juga: Regulasi Bitcoin, Darmin: Kalau Ketat, Inovasi Tidak Berkembang

3. Bertindak Transparan Terhadap Komunitas

Komunitas adalah jiwa perusahaan blockchain. Tanpa dukungan dan kepercayaan mereka yang terus berlanjut, proyek akan cepat larut di tengah lautan ICO. Konsep teknologi blockchain dibangun berdasarkan filosofi transparansi dan kepercayaan. Dengan menempatkan komunitas Anda terlebih dahulu.

Dalam hal ini kegagalan platform Tezos yang terkenal adalah salah satu contoh ICO yang tidak tahu apa-apa yang tidak memiliki niat baik terhadap komunitasnya. Tuntutan gugatan atas tindakan tersebut telah diajukan setelah klaim dibuat bahwa Tezos melakukan kecurangan investor dan diduga menyedot dana US $ 232 juta untuk mengumpulkan dana ke berbagai organisasi perusahaan.

Membentuk startup sebagai perusahaan nirlaba atau perusahaan publik dapat membantu menghindari kepercayaan dan kesalahan hukum yang salah. Perusahaan dengan fokus basis utilitas dan aset milik masyarakat akan mendapatkan respek di sudut dunia pemerintahan yang menguasai dirinya sendiri.

Sebuah whitepaper bukanlah dokumen yang mengikat secara hukum, tapi ini adalah kitab suci bisnis Anda. Pastikan whitepaper Anda mudah diakses dan mudah dibaca - ini harus menjelaskan dengan jelas apa yang ingin Anda lakukan dan bagaimana caranya. Ini juga akan bijaksana bagi para pemula untuk menghindari penawaran hanya untuk penjualan, karena orang akan melihat ini saat Anda mencoba meningkatkan nilai token. Melainkan, merumuskan pesan dan identitas yang kuat yang menunjukkan kepada semua orang tentang apa sebenarnya proyek ini.

=== PORTAL SOHO ===
Penulis: Noval (sumber: TechinAsia)
Editor: Asrinur
Gambar: sginnovate.com

Submit Public Comment Here
EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search